Posted by : Mohd Asri Hj Zainal Jan 11, 2012



Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku di pembaringan
Mengenangkan nasib diri

Yang kerdil lemah yang bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpahan hidayah Mu

Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata tak mampu membasuhi dosa ini

Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosa ku
Tak daya ku pikul sendiri

Hanyalah rahmat dan kasih sayang Mu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirah Mu
Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi

Sebnelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku

Selimut diri ku
Dengan sutra kasih sayang Mu
Agar lena nanti ku mimpikan
Syurga yang indah abadi

Pabila ku terjaga
Dapat lagi ku rasai
Betapa harumnya
Wangian syurga firdausi oh Ilahi

Disepertiga malam
Sujud ku menghambakan diri
Akan ku teruskan pengabdian ku pada Mu




Sebelum Pergi Buat Selamanya.

"Orang yang pergi pasti takkan kembali lagi kan?".

"Yup, itu pasti dik", jawab saya menengkan suasana yang hening sepi.

"Abang doakan untuk mak saya, saya hamba yang berdosa bang, doa belum pasti Allah dengar bang", kata seorang adik menambah sayu saya.

"Sebanyak mana dosa kita, jika kita ikhlas kembali kepada Dia pasti Dia menerima kita dik".

"Doa seorang anak adalah bekalan untuk ibu bapa pergi meninggalkan kita dik".

"Usahalah menjadi yang terbaik, dan berikanlah yang terbaik walaupun dia (ibu) telah tiada".


Apabila mati anak adam terputus darinya amalan kecuali tiga perkara. Amal jariah, Ilmu yang bermanfaat dan doa seorang anak, Alhadith.


Saat mata kita masih mampu untuk berkelip esok hari, syukurillah.

Namun, jika lena untuk selamanya nantikanlah bahagian kita.

"Kita hamba yang Berdosa jika terus berdosa".


Pengalaman Mengajar Erti Kehidupan | Teratak Nasyatilla 0233

- Copyright © Selalu Berbicara -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -