Posted by : Mohd Asri Hj Zainal Apr 30, 2011


" Sesungguhnya walau ku kutip,Semua permata di dasar lautan,Sesungguhnya walau ku siram,Dengan air hujan dari tujuh langit Mu, Namun cinta tak kan hadir, Namun rindu tak akan berbunga, Jika tidak mengharap rahmat Mu, Jika tidak menagih simpati, Pada Mu ya Allah"



Assalamualaikum wbt dan Salam pertemuan untuk semua teman-teman pembaca yang setia bersama saya dan laman blog yang tidak seberapa ini. Hampir sebulan tidak menulis dan hampir sebulan juga teman-teman pembaca tidak membaca penulisan saya. Seribu kemaafan saya pohonkan kerana bukan sengaja untuk tidak menulis dan berkongsi tetapi kesuntukkan masa menyebabkan saya hanya mampu men'copy paste' artikel pilihan untuk dijadikan santapan untuk semua. Untuk kali ini, ada perkara yang ingin saya kongsikan untuk sama-sama kita mengambil pengajarannya.

Tatkala Akademi Sukses Consultancy & Training(AKSES) menjadi platform bagi saya untuk berdakwah dan mendekati masyarakat masih ada lagi yang perlu saya baiki agar dakwah saya dan krew-krew AKSES betul-betul berkesan. Setiap perkara yang Allah jadikan di atas muka bumi ini sebenarnya menjadi ujian bagi manusia. Setiap detik yang senang bagi kita merupakan ujian dan setiap detik kesedihan juga merupakan ujian bagi kita. Hidup yang Allah jadikan untuk kita ini tidak terlepas dari ujian. Itu janjiNya ! Ujian yang Allah sediakan untuk kita tidak lain tidak bukan untuk mencari golongan hambaNya yang terbaik. " Dia lah yang telah menjadikan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)" Surah Al-Mulk ayat 2. Pastinya ujian sinonim dengan kehidupan. Bagaimana kita menghadapi ujian tersebut, terpulang pada kita asalkan tidak bercanggah dengan Al-Quran dan Assunah.

" Wah, popularkan kau", "Mak aku dapat 'pemplates' ada muka dan nama kau", berita yang menggetarkan hati saya disampaikan oleh seorang kawan. Mungkin setengah orang suka pabila wajahnya tersebar dan bakatnya diketahui orang ramai. Saya juga mungkin tidak terlepas dari sifat tersebut namun, kali ini saya benar-benar terkesan dengan berita ini. Mungkin ada sesuatu yang menghantui jiwa saya. Itulah ujian yang Allah berikan kepada saya. Keikhlasan dan ketulusan dan melakukan kerja dakwah ini benar-benar Allah lihat. Jika berdakwah kerana mencari kemasyhuran, saya yakin 1 perkara pun tidak akan masuk kejiwa pendengar. Sebab itulah, perlunya kita berhati-hati dalam menitip seruan dan berada didalam jalan dakwah ini. Untuk itu, perlunya kita sentiasa memperbaharui niat dan sentiasa berdamping dengan alim yang membantu kita membersihkan hati dari sifat riak dan takabbur.

Saya bawakan sedikit kisah yang mampu mengetuk hati untuk memastikan kita sentiasa berjaga-jaga. Kisah Imam Hanafi bersama seorang budak kecil. Satu hari ketika beliau sedang berjalan, tiba-tiba ternampak oleh beliau seorang kanak-kanak sedang berjalan dengan memakai kasut kayu. Beliau seraya menegur budak tersebut dengan mengatakan :

" Wahai budak, jaga-jaga dengan kasut kayumu itu. Bimbang engkau akan tergelincir nanti "

Budak tersebut mengucapkan terima kasih di atas perhatian al-Imam kepadanya. Budak itu tiba-tiba bertanya :
"Wahai Tuan, siapakah nama tuan?"

Al-Imam Abu Hanifah lalu menjawab :
"Namaku Nu'man "

"Oh, rupa-rupanya tuanlah yang digelar al-Imam al-A'dzam ( Imam Yang Sangat Hebat) itu?"budak itu bertanya kembali kepada al-Imam Abu Hanifah.

al-Imam Abu Hanifah lalu menjawab :

"Bukan aku yang meletakkan gelaran tersebut. Namun orang ramai yang bersangka baik denganku meletakkannya"

Budak itu lalu menjawab :
"Wahai Imam, janganlah engkau sampai tergelincir ke dalam api neraka disebabkan gelaranmu itu, aku hanya memakai kasut kayu yang jika aku tergelincir sekalipun hanya di dunia semata-mata.. Namun gelaranmu itu terkadang membuatkan seseorang akan tergelincir ke dalam neraka Allah taala lantaran angkuh dan berbangga-bangga"

Menangis al-Imam Abu Hanifah radhiyallahu anhu mendengar nasihat daripada kanak-kanak kecil tersebut. Begitulah sifat yang perlu saya hiaskan diri ini. Moga mampu menjadi seperti Imam A'zdam ini. Penutup pertemuan kali ini saya akhiri dengan kata-kata Abdullah Ibnu Umar r.a. " Jika Aku Tahu Allah Akan Matikan Aku Didalam Keadaan 'Husnul Khotimah', Maka Aku Tidak Akan Kisah Jika Dosa Aku Sebanyak Gunung. Namun, Mati Ini Adalah Rahsia Allah dan Ianya Datang Secara Mengejut".

Pengalaman Mengajar Erti Kehidupan (2.38 am,010511)

- Copyright © Selalu Berbicara -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -