Posted by : Mohd Asri Hj Zainal May 25, 2010

Assalamualaikum.. “Demi Matahari dan sinarnya dipagi hari..Demi Bulan pabila ianya mengiringi..Demi Siang hari bila menampakkan dirinya..Demi malam apabial ia menutupi..Demi langit beserta seluruh binaanya..Demi bumi serta yang ada dihamparnnya..Demi jiwa dan seluruh penyempurnaanya..Allah memberikan kebaikan dan keburukan..Untunglah bagi siapa yang mensucikannya dan Rugilah bagi mereka yang mengotorinya..”Surah As-Syams 1-10. Pertamanya, marilah kita sama-sama kita rafakkan syukur kita kepada Allah yang Maha Memberi dan Maha Menyayangi. Tanpa Syukur, Tiada erti kehidupan ini.



Huh, seminggu alfaQir meninggalkan bumi tarbiyah Maahad STAM tanpa ada sebarang cerita dan informasi. Program Hilmi di Ulu Bendul turut alfaQir tinggalkan. Semuanya gara-gara ujian JPJ yang tidak jadi. Angin memang angin. Tapi hikmahnya Allah je yang tahu. Umrah juga terpaksa ditangguhkan. Mungkin jiwa alfaQir yang masih lagi penuh dengan kegelapan dosa menyebabkan Allah melambatkan ziarah alfaQir kesana. Ingatlah kisah Nabi Musa Alaihi Salam, ketika Baginda dijemput Allah ke Bukit Tursian untuk bermunajat dengan Allah secara ‘live’ namun Allah perintahkan Baginda untuk menanggalkan alas kakinya(sepatu) sebelum naik ke atas bukit untuk bermunajat. Namun bukan sepatu semata-mata Allah minta Nabi Musa Alaihi Salam untuk ditanggalkannya tetapi Allah minta Nabi Musa supaya menanggalkan kekotoran yang ada dihatinya. Allahuakbarrrr!!Bukan ingin menyamakan diri dengan seorang nabi, namun kisah ini memberikan pengajaran yang cukup besar ertinya bahawa Allah hanya ingin bertemu dengan mereka yang mempunyai persediaan dan kebersihan yang mantap. Umrah, jika ada rezki dan Allah menjemput alfaQir kesana, insya Allah terbanglah alfaQir kesana.
Selepas selesai menyertai seminar kepimpinan ESQ di Seremban baru-baru ini, alfaQir sudah dapat menjangkakan kesannya. Balik sahaja kesekolah alfaQir diminta member penjelasan tentang mengapa tidak hadir kesekolah selama seminggu. Walaupun kebenaran sudah diberikan kepada ayahanda STAM Ustaz Idris, namun perancangan Allah lebih teratur. Segalanya alfaQir terima dengan redha. Mungkin ini titik permulaan training alfaQir. Men’training’ diri supaya menerimanya sebagai satu ujian cinta dari Allah. Memang berat, namun kita harus hadapinya. Kata-kata mentor alfaQir, Cikgu Mohamad menjadi sumber kekuatan. Cikgu selalu cakap “This is not the ending of the story, but this is the beginning of the history”. Memang pun, ujian ini hanya sebagai medium untuk mendekatkan diri kita kepada Allah. Sedarlah, manusia ini tidak punyai apa-apa pun selain Allah. ‘La Tahzan InnAllah Ma’ana’, ayat yang selalu digunakan untuk motivasi diri supaya jangan bersedih dengan perkara yang menimpa. Tetapi, adakah Allah akan bersama kita jika sekiranya kita hanya mengingatiNya pada waktu kesulitan menimpa.

ESQ 165!, The best!, ramai bercakap tentang pembawakannya yang liberalism. alfaQir hanya mampu berbicara, datanglah dan ikutilah trainingnya dahulu baru kita menghukum. Seminar menggunakan pendekatan yang terbaik untuk kita lebih mengenali siapa kita, siapa Allah, dan Siapa yang lebih berkuasa. Dan kerana inilah, hati manusia yang sekeras-kerasnya menjadi selembut-lembutnya. Zero Mind Process!!, kosongkan minda kita, kosongkan jiwa kita dengan belenggu-belenggu yang sentiasa menutupi hati dan fikiran kita dari terus mendapat sinaran hidayah Allah. Cikgu Mohamad pesan, sekaranglah waktunya kita nak kenal siapa sebenarnya kawan, sahabat, teman dan teman. Ketika ini, saat ini, hati alfaQir sentiasa merintih agar alfaQir terus diberikan kekuatan supaya terus bergerak. “Jika tidak kita lakukan, siapa lagi?”.
Mencari yang hakiki bukannya mudah. Mencari yang sakti bukan sekali. Mencari yang cinta harus terluka. Mencari yang setia harus sedia. Mencari yang pasti bukannya seperti ABC. Yang PASTI, yang SAKTI, yang CINTA, yang SETIA dan yang HAKIKI akan kembali jika kita berkorban untukNya yang Maha Mengasihani. Cinta ALLAH sentiasa aku rinduiiii. Harapan alfaQir kepada semua yang membaca luahan ini, doakan alfaQir supaya terus diberikan kekuatan, kesihatan, ketabahan dan kesungguhan untuk berjuang. Wallahu’alam..

“Pengalaman Mengajar Erti Kehidupan”~Berbicaralah Selalu~
Ditulis ketika hati merintih simpati dariNya 1020 malam(25 Mei 2010)

- Copyright © Selalu Berbicara -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -