Try & Error



Try kalau dalam Bahasa Melayu ertinya cuba.

Error ertinya silap atau kesilapan.

Jadi, try & error bererti cuba dan silap.

"Cuba dan silap". Bunyi janggal.

Sebuah kehidupan yang sukses tidak akan lari dari dua perkataan ini.

Maknanya, kehidupan kita akan sentiasa berhadapan dengan try & error.

Try & Error ini akan menjadikan kita lebih matang dalam kehidupan.

Lebih matang dalam membuat keputusan.

Dan yang penting ianya akan menjadikan kita seorang yang lebih berjaya setelah banyak kali menempuh Try & Error.

Kata pepatah, practices make prefect !

Huh ! Ingat ! bukan senang untuk senang dan bukan susah untuk susah.

Penuhi Masa Muda 

Merupakan kerugian yang besar jika masa muda kita tidak dimanfaatkan sebaiknya.

Untuk manfaatkan sepenuhnya kita perlu merancang. Rancang, rancang, rancang dan bertindak.

Sementelahan, usia muda yang darahnya panas mengalir menjadikan semangat untuk merancang dan merealisasikannya  itu sangat membara.

Kerana itu Baginda s.a.w sangat menyintai pemuda yang gagah berkhidmat untuk Islam berbanding lanjut umur dari pemuda.

"Wow, muda lagi kottt. Zaman muda ni lah nak enjoyyy ! ". Ini ayat yang selalu kita dengar dari bibir manusia.

Jarang kedengaran orang tua bersorak kesoronakkan meniti zaman tuanya. Kalau boleh, tua pun ingin muda kembali. "Wahhh, seronoknya tuaa, boleh enjoy masuk club lagi", kata Pak Cik Ahmad (bukan nama sebenar) sambil diperhatikan oleh manusia sekelilingnya.

Dan ketika ingin menjadikan perancangan itu nyata banyak Try & Error akan kita hadapi.

Untuk menjadikan impian mencipta mentol itu berjaya Thomas Edison menempuhi 9999 kali Try & Error !

Impian menjadi nyata. Usaha membuahkan hasil yang lumayan.

Rancang hidup muda kita dengan penuh perkara bermanfaat.

Manfaat untuk Islam khasnya.


“Rebut lima perkara sebelum datang lima perkara. Masa sihat sebelum sakit, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sibuk, muda sebelum tua dan hidup sebelum mati.” (Hadis riwayat al-Hakim dan al-Baihaqi)

Hikmah Try & Error 

Thomas Edison berjaya kerana sikap yang tidak pernah putus asa. Sultan Mehmed AlFateh berjaya kerana sikapnya yang juga tidak pernah putus asa.

Sikap tidak berputus asa ini lahir dari mentaliti optimis kita.

Yes ! Optimis kuncinya.

Maka, sering Try dan sering Error akan mengajar kita erti Optimis yang sebenarnya.

Hey, jangan takut mencuba. Hey ! jangan takut juga untuk silap dalam mencuba.

Dari silap kita belajar untuk betul. Dari betul kita berjaya.

Orang yang hebat mencipta peluang (try). Orang yang hebat juga tidak takut untuk silap (error)

Pemuda Pemudi Islam, kitalah pewaris panji-panji Islam. Jika kita tidak berani untuk melakukan sesuatu apakah lagi yang harus kita lakukan ?

Sekadar duduk menanti kemenangan ?

Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman – selain daripada orang-orang yang ada keuzuran – dengan orang-orang yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur) dengan kelebihan satu darjat. Dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga), dan Allah melebihkan orang-orang yang berjuang atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur) dengan pahala yang amat besar, AnNisa' : 95
Pengalaman Mengajar Erti Kehidupan | Teratak Nasyatilla II (6Feb13 0430am)



Feb 5, 2013
Posted by Mohd Asri Hj Zainal
Tag :

Panggilan Untuk Sebarkan CintaNya !

Ini adalah panggilan untuk memohon bantuan. 

Bantuan untuk sebarkan cintaNya. 

Jadi, saya mengajak diri sendiri dan semua yang bertandang ke blog saya yang tidak seberapa ini untuk 'Like' Page Facebook MyFityan.Com serta sebarkan Page tersebut kemana yang anda rasa mampu membantu MyFityan.Com menyebarkan cintaNya. 

Selain itu, saya yang juga salah seorang daripada krew MyFityan.Com mengajak semua untuk 'Follow' akaun twitter MyFityan.Com. 

Seiring dengan firman Allah didalam Surah AlMaidah,

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ  Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan. Dan bertaqwalah kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah Maha Berat azab seksaNya (bagi sesiapa yang melanggar perintahNya). (AlMaidah : 2)
Jom !

Insyaallah kalau ikhlas, setiap orang yang dapat hidayah Allah melalui usaha anda , maka anda akan juga dapat saham.

Lebih kurang macam MLM (Multi Level Marketing Pahala).


Page Facebook MyFityan.Com :
http://www.facebook.com/Myfityancom




Laman Web MyFityan.Com :



Pengalaman Mengajar Erti Kehidupan | Teratak Nasyatilla II (0337am 4Feb13)

Feb 3, 2013
Posted by Mohd Asri Hj Zainal
Tag :

Listen ! Sifat Ahli Sorgaa




Listen ! Listen ! Listen ! (tiada kena mengena dengan yang hidup dan yang mati)

Imam Ibnu Qayyim Al-Jauziyah berbicara tentang sifat ahli syurga.

Ada 4 sifat ahli syurga yang Al-Imam sebutkan didalam penulisannya AlFawaid (Faedah-Faedah).

1. Mereka yang SELALU bertaubat. 

Ada 3 definisi orang Selalu bertaubat.

Kata Ubaid ibn Umair, "Mereka yang selalu bertaubat adalah mereka yang sentiasa mengingati dosa-dosa mereka lalu memohon keampunan dari Allah s.w.t".

Kata Imam Mujahid, "Mereka adalah yang sentiasa memohon keampunan dari Allah apabila mengingati dosa-dosa mereka ketika waktu mereka bersendirian bermunajat kepada Allah".

Kata Imam Saeid Ibn alMusayyid (seorang tabi'en), "Mereka adalah yang melakukan dosa kemudiannya memohon keampunan dari Allah, kemudian melakukan dosa kembali kemudiannya memohon keampunan dari Allah". 

2. Mereka yang menjawab tanggungjawab sebagai Hamba Allah. 

Kata Imam Qatadah, mereka ini sentiasa menjaga apa yang di arahkan oleh Allah dan meninggalkan larangan Allah.

3. Berdasarkan firman Allah didalam Surah Qaf ayat ke-33 مَّنْ خَشِيَ الرَّحْمَٰنَ بِالْغَيْبِ yang bermafhum, "(Iaitu) orang yang takut (melanggar perintah Allah) Yang Maha Pemurah, semasa tidak dilihat orang dan semasa ia tidak melihat azab Allah,

4. Berdasarkan firman Allah didalam Surah Qaf ayat ke-33 وَجَاءَ بِقَلْبٍ مُّنِيبٍ yang bermafhum, "serta ia datang (kepada Allah) dengan hati yang tunduk taat"."

Syurga itu untuk kita.

Kejar Syurga Akhirat, Syurga Dunia akan mengikutinya.

Jangan khuatir, cinta Allah itu meliputi segalanya yang berada didunia dan dilangit semesta.

"..Jika hambaKu mendekatiKu dalam keadaan berjalan, Aku akan mendekatiNya dalam keadaan berlari(cepat).” Hadith Qudsi Riwayat Imam Bukhari.

Allaaaah ! 

Pengalaman Mengajar Erti Kehidupan | Teratak Nasyatilla II (31Jan13 1219am)
Jan 30, 2013
Posted by Mohd Asri Hj Zainal
Tag :

Mengaku Bersalah



Kira-kira jam 5.30 petang selepas pulang dari menghadiri kelas terakhir di semester kelima ini, saya keluar sebentar menghirup udara segar.

Selepas 6 jam kelas berterusan.

Dengan harapan, dapat menyegarkan sedikit badan dan minda untuk persiapan ulangkaji belah malamnya pula.

"Woii, tuan kedai ! Kau tak patut letak besi besi ini disini !", herdik seorang tua akibat kepala terhantuk pada besi atap mudah alih kedai sayur itu.

Saya berhenti dari meneruskan perjalanan. Tertarik dengan peristiwa petang senja.

"Eh, kau yang salah ! Kau jalan mata letak mana?", tuan kedai kalah herdikkannya.

"Selama 10 tahun aku berniaga disini tak pernah lagi orang terhantuk atau terlanggar disini, kau orang pertama".

"Jadi bukan salah aku ! Salah kau", tuan kedai cuba membela diri.

Makin ramai datang berkerumun disitu.

Seperti biasa, ada yang ingin menyelesaikan masalah. Ada juga yang hanya menambah haba.

MENGAKU BERSALAH

Jujur, untuk mengaku bersalah bukan satu perkara yang mudah.

Lagi-lagi jiwa dan minda kita sudah lama didoktrinkan dengan kaitan bersalah dan hukuman.

Bukan mudah !

Kebetulan, kejadian itu disaksikan sendiri dengan mata ini. Sudah tentu saya lebih memihak kepada tuan kedai.

Secara kebetulan juga, secara pak cik tua itu melanggar tiang besi itu, saya juga memerhatikannya yang berjalan secara bertentangan dari arah saya.

Pak cik itu berjalan sambil bergelak ketawa bersama teman seperjalannya.

Gelak tawanya itu mungkin menjadi sebab beliau tidak fokus dengan perjalanan sehingga beliau terlanggar besi itu tanpa di arah oleh sesiapa.

Ironinya, bila kita buat salah, kita patut mengaku bersalah. Ini kali, tidak.

Dia langgar, dia benar.

Akhirnya, dari ketidakmengakuan bersalah itu menambahkan lagi dosa-dosa kita.

Mengaku bersalah mempunyai banyak hikmah.

DISEBALIK PENGAKUAN 




Tidak semua yang bersalah itu perlu mendapat hukuman bukan?

Lagi-lagi yang bersalah dan yang mengaku dia bersalah.

Selalunya, didalam drama polis atau sewaktu dengannya pasti ada ayat tawar menawar antara polis dan penjahat.

Lebih kurang macam ini. "Hey, penjahat jikalau anda mengaku bersalah, pasti anda akan diberikan hukuman ringan".

"Ringan yang macam mana?". Tanya kembali penjahat yang tertawan dengan kesopanan polis.

Ketika Baginda s.a.w ditegur oleh Allah swt melalui Surah Abasa, Baginda s.a.w akur dengan teguran itu.

Teguran untuk tidak mengendah seorang sahabat buta yang datang untuk bertanya tentang islam.

Imam Ibnu Kathir dalam tafsirnya berkata hikmah dari teguran ini adalah islam itu bukan agama untuk golongan ekskulif sahaja. Islam untuk semua. Tidak kira siapa pun, penganutnya, agama suci ini tidak sesekali mengkelaskan mereka dengan material.

Namun, indikator yang Allah sediakan untuk di angkat mulia adalah dengan tingginya ketaqwaan kita.

Begitu juga dengan kisah Nabi Musa a.s dengan Nabi Khidr a.s.

Nabi Musa a.s mempelajari sesuatu yang baru dari Nabi Khidr a.s disepanjang pengembaraan mereka bersama. Nabi Musa a.s juga ditegur oleh Nabi Khidr atas kesilapan Baginda melanggar syarat Nabi Khidr.

Jesteru, apa lagi yang menyebabkan kita tidak lagi ingin untuk mengaku bersalah ?

Periksa hati, tanya Iman ! Jangan berkawan dengan mahluk bernama 'terlalu ego'

ZIDNA ILMA WA FAHMA (TAMBAHKAN KAMI ILMU & KEFAHAMAN)

Ilmu dan Kefahaman perkara yang tidak boleh dipisahkan.

Ada ilmu tiada kefahaman maka boleh terjerumus kelembah kesesatan.

Manakala, kefahaman tanpa ilmu umpama buah tanpa pohon. Tak tahu apa yang dia faham.

Maka, untuk menjadi seorang yang jujur (sifat yang mahmudah yang menghasilkan sikap untuk mengaku bersalah) kita perlu ada ilmu serta faham dan amalkan ilmu.

Semua tahu, Nabi Muhammad s.a.w merupakan seorang insan yang Jujur.

Kejujurannya itu diakui oleh kuffar musyrikin dalam peristiwa perletakan semula batu hitam (hajarul aswad).

Ikutilah sifat0sifat peribadi nabi supaya sikap yang lahir dari sifat itu harmoni.

Ok, persoalannya ilmu yang bagaimana ?

Carilah sebanyak mana yang boleh akan ilmu yang membantu anda Dunia & Akhirat.

Di ulangi sekali lagi, ilmu Dunia & Akhirat.

Kita mohon pada Allah, agar dunia yang penuh dengan fitnah akhir zaman ini kita tempuhi dengan cekal. Berbekal ilmu dan kefahaman serta pengamalannya.

Pengalaman Mengajar Erti Kehidupan | Teratak Nasyatilla II (1718pm 28Jan13)

*P/S : Kisah pak cik yang terlanggar besi tiang tadi, berakhir dengan pak cik itu beredar dengan muka ketat.

Jan 28, 2013
Posted by Mohd Asri Hj Zainal
Tag :

Translate Our Talks


Translate our talking into actions ! 

Revolutions is not be a true with just talking.

"You are in need of a man of actions and not of a person who just talks", Sayyidina Ali Karramallahu Wajhah. 

O my friends, the help of Allah does not come through talking it comes through the actions of individuals.


Change for our better Islam !

Experiences Teach Us About Life | Teratak Nasyatilla II 0426pm


Dec 18, 2012
Posted by Mohd Asri Hj Zainal
Tag :

Ikut Resmi Air - Bruce Lee




Ikut Resmi Air?

"Euww, pelik sungguh kata-kata mu ini !".

Selalunya dengar orang tua-tua kata "Ikutlah Resmi Padi...". 

Tapi ini Resmi Air.


“Empty your mind, be formless. Shapeless, like water. If you put water into a cup, it becomes the cup. You put water into a bottle and it becomes the bottle. You put it in a teapot it becomes the teapot. Now, water can flow or it can crash. Be water my friend.” Bruce Lee
Ayat yang begitu mendalam.

Sifat air yang tidak mempunyai bentuk. Dia mengikut bentuk.

Jika dituang kedalam cawan, ianya menjadi cawan. Dituang kedalam botol, ianya menjadi botol.

Kenapa ?

Kerana air fleksibel mengikut perubahan.

Tetapi, air tidak pernah bertukar prinsipnya ! Prinsip air adalah air.

Menjadi keperluan kepada semua yang mempunyai tanggungjawab berdakwah agar mengikuti resmi air. 

Agar semua yang di ajak lebih mesra dan dekat sehingga mencapai matlamat dakwah itu sendiri.

Kan entiti dakwah itu sendiri ada Hikmah !

Be Like Water My Friends !


Masuk ke dalam kandang kambing mengembik, masuk ke dalam kandang kerbau menguak, masuk ke dalam landang lembu, mengembu !


Pengalaman Mengajar Erti Kehidupan | Teratak Nasyatilla 1155pm
Dec 17, 2012
Posted by Mohd Asri Hj Zainal
Tag :

- Copyright © Selalu Berbicara -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -